11 January, 2017

SEARCH TEGUH SELEPAS 35 TAHUN

Alhamdulillah, setelah sekian lama, aku dapat menulis tentang kumpulan legenda rock di Malaysia Search yang juga inspirasi aku dalam muzik selama ini. Peluang ini bermula selepas artikel asal ini aku muatkan di laman fb DuniaSearch dan menarik perhatian sahabat aku, Ahmad Riadz (editor hiburan di Harian Metro) untuk mengambilnya sebagai artikel di Harian Metro. Hasilnya pada 9 Januari 2017 (Jumaat), artikel ini dikeluarkan dua muka penuh dengan gambar warna. Rasa bersyukur sangat kerana dapat peluang ni walaupun sebahagian artikel tersebut telah diedit oleh editor tanpa mengubah keseluruhan cerita yang aku buat. Di bawah ini aku paparkan artikel penuh yang telah aku hantar kepada Harian Metro sebelum diedit dan disiarkan dalam akhbar tersebut. 

SELEPAS 35 TAHUN, SEARCH TERUS TEGUH
Oleh : Sharrul Rizal Hashim

Mengikut perancangan, mereka akan menyambut temasya ulang tahun ke-35 pada tahun 2016. Tetapi semua perancangan tersebut musnah dalam kemelut yang sudah diketahui umum. Pada ketika itu, banyak khabar angin dan tohmahan yang mereka terima sehingga membuatkan moral dan semangat setiap anggota jatuh sama sekali. Mereka dikecam netizen melalui media sosial dan lebih malang terdapat segelintir peminat setia turut sama mengambil peluang mengutuk dan mempersoalkan kredibiliti mereka. Ramai yang tidak tahu cerita dan punca sebenar kemelut yang terjadi, tetapi ramai pula lebih bijak menghakimi keadaan yang berlaku pada waktu tersebut. Selepas mengharungi perjuangan dalam bidang seni selama 35 tahun, peristiwa tersebut menjadi sejarah hitam buat empat orang sahabat ini.

Mengimbau sejarah kumpulan yang ditubuhkan di Johor Bahru pada tahun 1981 ini, mereka mula bertapak bermain muzik di sebuah kelab di Kuala Lumpur sehingga berjaya menarik minat komposer M. Nasir untuk membawa mereka ke studio rakaman sehingga terbitnya album Cinta Buatan Malaysia pada tahun 1985. Album tersebut telah membuka mata banyak pihak dan mendapat sambutan daripada peminat dan seterusnya Search melalui karier perjalanan yang panjang. Setiap album mereka terjual ratusan ribu unit, di samping barisan konsert di pelbagai lokasi yang mendapat sambutan hangat daripada ribuan peminat. Lebih manis mereka berjaya menakluki jutaan peminat di Indonesia berbekalkan lagu Isabella yang termuat dalam album Fenomena. Pencapaian mereka juga telah diiktiraf melalui pelbagai anugerah yang diterima dari dalam dan luar negara sehingga berjaya membuat persembahan di New York pada tahun 1991. Selain itu, video berkaitan mereka juga pernah ditayangkan televisyen Belanda dalam sebuah  rancangan popular Veronica Goes Asia pada tahun 1993.

Ketika para peminat masing-masing merasakan tidak ada lagi sambutan ulang tahun ke-35 pada tahun ini, tiba-tiba empat rockers legenda ini kembali bangkit menerusi dua siri konsert khas yang dibawakan oleh Artist’s Colony dan Decode. Konsert secara percuma di dua buah lokasi menjadi tanda kebangkitan semula Search untuk meneruskan perjuangan sebagai ikon legenda rock Malaysia. Pemilihan lokasi di luar Lembah Klang, iaitu di Kota Bharu dan Alor Setar oleh penganjur menjadikan konsert ini ditunggu-tunggu oleh para peminat di kedua-dua negeri tersebut. Kali terakhir Search mengadakan persembahan di Kota Bharu pada tahun 2010, menerusi siri persembahan percuma Malam Bersama Search yang dibawa oleh Define, manakala konsert terakhir di Alor Setar kira-kira 25 tahun yang lalu, pada tahun 1991.

KOTA BAHARU – 24 DISEMBER 2016

Siri konsert Decode Legenda Search bermula di Kota Bharu pada 24 Disember 2016, di Grand Ballroom, Hotel Renaissance, Kota Bharu. Biarpun tiada hebahan menerusi media arus perdana, namun dengan menggunakan kemudahan media sosial secara atas talian pada era hari ini, menjadikan para peminat menantikan kemunculan Search sejak pukul 7 petang lagi. Di Kota Bharu, peminat dihidangkan dengan persembahan selingan oleh sebuah kumpulan buskers tempatan dan seterusnya kehadiran Monoloque makin menghangatkan suasana. Search hadir di pentas lewat pukul 10 malam dan memadamkan keresahan penonton yang menunggu dengan irama Langit dan Bumi. Kelainannya di Kota Bharu, Search tampil dengan kostum yang agak kemas berbanding kostum ‘biasa’ mereka sebelum ini. Momentum persembahan diteruskan dengan Pelesit Kota yang menjadikan penonton semakin menggila. Seterusnya atas permintaan daripada pihak penganjur, Search memainkan dua buah lagu daripada album solo Amy iaitu Tiada Lagi dan Kerja Gila, namun begitu penonton tetap layan dan terus menyanyi bersama. Aksi diteruskan dengan Honky Tong Kosong sebelum disusuli dengan syahdu Rozana dan Gadisku. Seterusnya penonton terus berhibur dengan Paranoid, No Way!, Isabella, Gothik Malam Edan, Diari Habil dan Qabil, Isi Atau Kulit, Fantasia Bulan Madu dan pengakhiran konsert menerusi lagu wajib Search, Pawana. 15 buah lagu, dan orang Kota Bharu tersenyum puas. Lebih membanggakan, khalayak penonton bukan sahaja daripada orang Kota Bharu sahaja tetapi menjangkau peminat dari negeri Terengganu, Pahang dan Perak. Rata-rata peminat layan dan berpuas hati dengan persembahan dan sistem bunyi yang ditampilkan Search pada malam tersebut.

Aksi Search di Kota Bharu membuktikan mereka masih tidak ada tandingan. Tenaga dan energetik Amy yang menjangkau usia 58 tahun merangsang persembahan konsert pada malam tersebut. Sesekali Amy terbang berbaring ke atas khalayak penonton yang sentiasa memberikan sokongan. Nasir di posisi bass pula sentiasa ‘cool’ dalam permainannya yang melengkapkan muzik Search. Noordin Mohd Taib atau lebih dikenali dengan panggilan Din antara figura penting dalam membentuk irama Search. Biarpun agak pendiam namun Din tidak pernah mengecewakan dengan riff-riff dan aksi ganasnya di atas pentas. Kid pula membuktikan dia masih berbisa walaupun masih ada suara-suara sumbang yang terus membuat perbandingan dengan pemain gitar asal Search. Pada malam itu, Kid mantap menerusi sound (bunyi) dan solo-solo yang mencengkam. Kehadiran Pae sebagai pemain drum undangan pula sangat bertepatan dengan muzik Search. Pae cemerlang memikul tanggungjawab sebagai tukang pukul Search yang baru, biarpun sekadar sebagai ‘pemain gantian’.

ALOR SETAR – 31 DISEMBER 2016

Ruang tepi Hotel Grand Alora, Alor Setar yang menempatkan khemah untuk mendapatkan pas masuk ke Konsert Lagenda Search telah dipenuhi peminat sejak awal petang lagi. Bukan sahaja peminat dari Alor Setar dan Kedah, juga dari pelbagai negeri termasuk dari Perak, Pulau Pinang, Perlis dan Kuala Lumpur. Selepas 25 tahun, Search akhirnya singgah juga ke Alor Setar. Lebih istimewa, peminat bukan sahaja dapat menyaksikan persembahan Search, tetapi sebelum itu disajikan dengan persembahan kumpulan Bittersweet, Hyper Act dan Hujan. Search tampil di pentas selepas persembahan Hujan, ketika itu jarum jam menghampiri ke angka 12. Seperti di Kota Bharu, Langit dan Bumi menjadi pembuka tirai dan disusuli dengan Pelesit Kota. Persembahan terhenti seketika untuk acara countdown tahun baru 2017 dan selepas itu mereka terus beraksi. Tenaga dan aksi Search tetap sama seperti di Kota Bharu, dan yang paling menarik tumpuan sudah tentu kelibat Din dengan seluar bell bottomnya. Seleksi pilihan lagu masih sama seperti di Kota Bharu, tapi dengan susunan yang sedikit berbeza. Cuma peminat di Alor Setar sedikit rugi apabila Search mendapat isyarat pada pukul 1 pagi untuk menghentikan persembahan ketika solo Isabella dimainkan. Biarpun begitu, Search tetap berdegil dan meneruskan aksi terakhir dengan Pawana yang menutup tirai persembahan 13 buah lagu mereka pada malam tersebut. Secara keseluruhannya, dalam tempoh seminggu Search berjaya mengubat kerinduan peminat setianya yang terus menyokong mereka dalam apa jua situasi. Ucapan terima kasih seharusnya diucapkan kepada DECODE dan Artist’s Colony sebagai penganjur yang membawa konsert secara percuma ini kepada khalayak peminat. Biarpun percuma, namun apa yang dipersembahkan secara keseluruhannya adalah eksklusif buat peminat dan Search. Sudah tentu peminat menantikan sebuah konsert yang berskala besar daripada Search. Bagi penulis sendiri, rasa tidak puas menonton persembahan tersebut kerana banyak lagu kegemaran yang tidak dimainkan Search. Purnama, Di Pintu Sepi, Melastik Ke Bintang, Mentari Merah Di Ufuk Timur, Derap Komando, Pembakar Perasaan, Fenomena, antara puluhan lagi irama Search yang boleh menggegarkan pentas Search.

SELEPAS 35 TAHUN

Angka 35 tahun merupakan satu angka yang agak besar bagi sesebuah kumpulan muzik untuk terus bertahan. Mereka telah melalui pelbagai pengalaman dan ranjau dalam industri, dan semua itu menjadi azimat untuk mereka terus bertahan dengan irama dan nama SEARCH. Tidak dapat disangkal lagi Search tetap terus relevan sehingga kini biarpun banyak kumpulan baru yang muncul untuk menjual bakat tersendiri. Dalam tempoh lebih tiga dekad ini, Search bukan sahaja terus mendapat kepercayaan peminat setianya sejak dari tahun 80-an, tetapi juga menambah peminat daripada generasi Y yang mungkin mendengar Search daripada keluarga masing-masing. Ketika masing-masing sudah melewati usia lebih lima dekad, gabungan empat tenaga ini masih mampu meneruskan perjuangan rock di Malaysia. Pemain bass kumpulan Search, Nasir Daud ketika dihubungi baru-baru ini melahirkan rasa bersyukur kerana dalam tempoh 35 tahun ini Search terus diterima dengan baik oleh pelbagai peminat daripada pelbagai peringkat umur. Bagi Nasir, muzik sudah menjadi darah daging bagi setiap anggota Search. Setelah sekian lama berjuang dalam industri ini, akhirnya nama Search menjadi satu institusi dan jenama yang kukuh dalam arena muzik Malaysia, bahkan menjangkau ke peringkat serantau. Nasir juga berharap agar kumpulan-kumpulan baru yang muncul dapat mengambil iktibar dan panduan apa yang telah dilalui oleh Search untuk terus berjuang dan mempertahankan irama muzik mereka. Bagi Nasir, tiada jalan pintas untuk berjaya dan setiap artis perlu mencari identiti dan gaya tersendiri tanpa perlu meniru gaya orang lain.


Selepas 35 tahun, SEARCH terus Teguh mempertahankan empayar mereka. Kita tidak dapat menjangka sampai bila mereka boleh bertahan memperdagangkan irama Search, tetapi yang pasti kita tidak pernah jemu untuk terus mendengar dan mendengar lagu-lagu mereka. Untuk hadiah kepada semua peminat setianya, Search bakal muncul dengan single terbaru mereka dan pastinya menjadi penyambung hayat kepada kelangsungan perjuangan Search. 

01 July, 2016

Salam Aidilfitri 2016 / 1437Hijrah



Pejam celik pejam celik, raya muncul lagi. Blog bukan lagi medium utama dalam media sosial hari ini. Jadi blog ini juga sama, setahun sekali baru akan dikemaskini. Apapun Selamat menyambut Hari Raya Aidilfitri kepada yang membaca catatan ini. Maaf Zahir dan Batin kalau ada salah dan silap selama ini. Tahun ini, tahun kedua kami sekeluarga berpuasa dan beraya di Parit Buntar setelah berpindah daripada Kota Bharu tahun lepas. Masih ada sisa-sisa kerinduan dengan suasana di Kelantan, walaupun aku tak berapa gemar dengan menu ni sana. Cuma kami agak bertuah kerana sebagai Setiausaha Peradaban, aku harus selalu balik ke Kota Bharu untuk bermesyuarat dan menjalankan aktiviti yang dirancang. Jadi secara tidak langsung, dapat bertemu dengan sahabat dan rakan-rakan di sana. Tahun ini juga akan beraya di Parit Buntar, seminggu lepas raya baru akan balik ke Kelantan. Bukan  tak mahu balik awal, tetapi tak mahu terperangkap dengan kesesakan jalan raya yang dijangka teruk kerana cuti raya yang agak singkat. Apapun semoga semua terus diberkati dan dirahmati. Jadikan kedatangan Syawal ini sebagai permulaan untuk sebuah kehidupan yang baru setelah berjaya menamatkan ibadah berpuasa. Salam Aidilfitri. Maaf Zahir dan Batin. 

05 August, 2015

ANUGERAH


Alhamdulillah, semalam kami sekeluarga berada di DBP KL. Puteri kami terpilih menerima Hadiah Sastera Penulis Muda 2014 yang disampaikan oleh YB Dato' Seri Haji Ahmad Husni Hanadzlah, Menteri Kewangan II. Kami pun tak pernah menyangka yang puteri kami akan menerima hadiah ini. Sebetulnya tahun lepas, sekembali daripada program Ziarah Bahasa ke Sabah dengan persatuan penulis, kami telah meminta dia membuat satu cerita pengalaman di sana. Setelah beberapa kali disuruh akhirnya cerita itu siap dan aku menyemak dan menyunting  sedikit cerita tersebut sebelum dihantar ke editor majalah Dewan Pelajar. Alhamdulillah, cerita tersebut disiarkan dalam majalah keluaran September 2014. Tahun ini apabila mendapat tahu akan diadakan Hadiah Sastera Penulis Muda untuk karya-karya yang telah tersiar pada tahun 2014 kami tidak pernah memasang harapan. Juga tidak menghantar pun penyertaan kerana khabarnya pihak urus setia akan memilih sendiri karya-karya yang telah tersiar di dalam majalah Dewan Pelajar tahun 2014. 

Akhirnya pada bulan Ramadan yang lepas kami menerima berita gembira ini. Karya tersebut terpilih untuk menerima Hadiah Sastera Penulis Muda 2014 bersama-sama empat lagi pemenang yang lain. Alhamdulillah atas kurniaan ini. Semoga menjadi galakan buat puteri kami untuk terus menulis dan berkarya. Syukur dan terima kasih. 

18 June, 2015

DARI TIMUR KE UTARA

Sekitar bulan Mac tahun 2001, apabila aku menerima surat tawaran sebagai Pustakawan berstatus (kontrak) kegembiraan terpancar di wajah. Setelah hampir setahun membuat kerja-kerja sambilan di warung dan restoran sebagai pembancuh air, akhirnya aku mendapat juga kerja yang agak baik. Tetapi kegembiraan itu tidak lama apabila aku membaca di perenggan akhir surat tersebut yang menyatakan "Tuan akan ditempatkan di DBP Wilayah Timur, Kota Bharu, Kelantan". Aku menjadi sedikit terkedu setelah membaca kenyataan akhir itu. Kota Bharu dan Kelantan adalah suatu tempat asing bagi aku. Hanya pernah sekali ke Kelantan sebelum itu, menghadiri majlis kenduri keluarga yang kebetulan orang Kelantan. Selain itu, bagi aku Kelantan adalah seperti negeri asing yang jauh dan tak pernah terbayangkan untuk aku bekerja apa lagi menetap di sana. Setelah berbincang dengan keluarga, akhirnya aku menerima tawaran daripada DBP. Aku melaporkan diri di DBP Ibu Pejabat di KL, ketika itu masih di bangunan lama pada 9 April 2001. Pada ketika itu, aku dikehendaki berkursus dahulu di Pusat Dokumentasi Melayu, DBP selama dua bulan sebelum dihantar ke Kota Bharu. Buat seketika aku menumpang di rumah Ajan (Meor Shahizal) di Seri Kembangan dalam tempoh dua bulan tersebut. 

Tanggal 2 Jun 2001, aku dihantar oleh ayah dan mak ke stesen bas di Butterworth. Berbekalkan dua beg besar baju dan macam-macam pesanan yang lain oleh emak, aku bertolak ke Kota Bharu menaiki bas transnasional ke Kota Bharu. Perjalanan pagi itu satu perjalanan baru bagi aku, apatah lagi untuk bertugas di tempat baru. Sekitar pukul 5 petang, bas sampai di stesen bas Kota Bharu dan Ezani (rakan yang sama-sama belajar di UiTM) telah menunggu aku di situ. Buat sementara aku menumpang di rumah Ezani di Kampung Chicha, Kubang Kerian (berhadapan Istana Kelantan), kebetulan dia juga tinggal sorang kerana keluarganya berpindah ke Sarawak. 

Tarikh 3 Jun 2001, aku melaporkan diri di DBP Wilayah Timur dan ditempatkan di Pusat Dokumentasi Melayu Tengku Anis sebagai pustakawan dan bermula daripada tarikh itu, semuanya menjadi sejarah panjang dalam hidup aku. 

Catatan ini sengaja dimulakan dengan sejarah 14 tahun yang lalu kerana itulah yang berlaku ketika menerima tawaran bekerja di Kota Bharu. Sebenarnya juga sepanjang tempoh itu telah beberapa kali aku memohon untuk bertukar ke DBP Wilayah Utara tetapi terhalang oleh beberapa sebab. Dan antaranya setelah aku berkahwin dengan seorang gadis dari Machang yang membuatkan perjalanan aku di Kota Bharu memanjang ke tempoh 14 tahun. Sepanjang tempoh tersebut banyak yang telah dilalui. Banyak suka duka yang aku dan keluarga telah tempohi. Rasanya tak tercatat di sini, tetapi pengalaman itu banyak mengajar kami memahami asam garam kehidupan. Setelah 14 tahun di Tanah Serendah Sekebun Bunga, bumi Kota Bharu bukanlah asing lagi bagi aku. Banyak yang telah aku lalui, banyak juga yang telah aku jelajahi dan fahami.

Awal tahun 2015. Setelah mendapat tahu terdapat beberapa kekosongan jawatan di DBP Wilayah Utara dan di DBP Wilayah Timur serta di DBP KL yang perlu diisi dan dan aku salah seorang senarai calon yang diminta untuk menghantar maklumat lengkap perkhidmatan untuk dinilai, aku sebenarnya dah mula bersedia untuk menerima perpindahan. Aku sedar sebagai seorang penjawat awam, aku harus menerima ketentuan sekiranya diarahkan untuk berpindah. Sebenarnya kami sekeluarga memang merancang agar seboleh-bolehnya kami dapat tinggal di Kota Bharu sehingga puteri kami menamatkan darjah enam, kalau boleh tak hendak mengganggu pembelajarannya apatah lagi dia dapat bersekolah di sekolah yang baik. Tetapi mungkin sudah ditentukan, dan mungkin juga berkat doa daripada seorang ibu yang sentiasa mengharapkan agar anaknya dapat kembali bekerja di kampung halaman. Akhirnya kami harus menerima kenyataan itu. 

14 Mei 2015. Sekitar pukul 2 petang aku menerima berita dan surat pelantikan dan juga sekaligus pertukaran ke DBP Wilayah Utara berkuatkuasa 18 Mei 2015 melalui Pengarah DBP Wilayah Timur. Ketika menerima berita dan surat itu, sebenarnya perasaan agak berbelah bahagi. Gembira kerana dapat berpindah ke utara dan sedih kerana perlu meninggalkan negeri Kelantan. Selepas menerima berita pertukaran itu, aku menerima pula berita pemergian sahabat penulis Allahyarham Rahimidin Zahari ke Rahmatullah. Jadi perasaan sedih menyelubungi aku sepanjang hari itu. Setelah berbincang dengan pengarah, akhirnya aku memohon penanggguhan untuk bertukar ke tarikh 1 Jun 2015 bagi menguruskan semua urusan perpindahan dan juga pertukaran sekolah anak.

Bermula dari tarikh tersebut, kami sekeluarga melalui hari-hari sedih untuk meninggalkan bumi Kota Bharu. Dalam tempoh yang singkat kami perlu mengemas rumah, dan menguruskan beberapa perkara penting yang berkaitan. Jadi aku terpaksa untuk membuat perancangan melaporkan diri terlebih dahulu pada 1 Jun untuk beberapa hari dan mengambil cuti untuk kembali ke Kota Bharu bagi menguruskan urusan pindah sehingga selesai sebelum cuti sekolah berakhir. Dalam tempoh itu juga gunakan masa untuk bertemu saudara dan sahabat di sana sekurang-kurangnya untuk mengucapkan selamat tinggal dan mengucapkan terima kasih atas segala budi baik selama kami di bumi Kelantan. Sempat juga kami mengadakan dua majlis untuk puteri kami dan rakan-rakan di sekolahnya. Begitu juga dengan majlis dengan rakan, sahabat penulis. Bertuahnya juga kami kerana pada 9 Jun 2015, kami sekeluarga diraikan oleh semua persatuan penulis di negeri Kelantan dalam satu majlis khas yang diadakan di Hotel Juita Inn. 



Bermula dari tarikh 3 Jun 2001 sehinggalah hari terakhir kami meninggalkan Kota Bharu pada 13 Jun 2015, bermakna selama 14 tahun aku menetap di sana. Kami meninggalkan bumi Kota Bharu dengan perasaan sedih dan sayu. Banyak air mata yang mengalir sepanjang tempoh mendapat tahu tentang berita pertukaran sehinggalah kami melalui banjaran Titiwangsa untuk balik ke utara. Sebenarnya ada beberapa perkara yang membuatkan kami berasa amat berat hati dan sedih untuk berpindah ke utara. Pertama sekali kerana kami perlu mengorbankan persekolahan puteri kami di sebuah sekolah yang amat baik (SK Zainab 2). Sebelum ini kami sentiasa berharap agar puteri kami dapat menamatkan persekolahnnya di sini, apatah lagi dia sentiasa dapat aktif dalam pelbagai kegiatan sama ada di dalam atau di luar sekolah sepanjang tempoh berada di Kota Bharu. Kami bimbang dan risau sekiranya perpindahan ini akan memberikan kesan kepada pembelajaran dan emosi puteri kami. 
Perkara kedua yang menjadikan kami amat sedih kerana terpaksa meninggalkan jiran yang amat baik. Keluarga Abang Nasir dan Kak Mah serta anak-anaknya yang menjadi jiran kami selama 12 tahun sudah seperti keluarga sendiri. Banyak pertolongan dan budi yang telah dihulurkan kepada kami yang tak mampu dibalas. Puteri kami juga sudah dianggap seperti anak mereka sendiri, di situlah dia bermain sejak dari kecil sehinggalah ke hari ini. Mereka sekeluarga juga sangat memahami kami dan banyak berkongsi suka dan duka kami sekeluarga. Apatah lagi sejak tahun lepas, cucu abg Nasir dan Kak Mah (Rahim) dijaga oleh isteri dan kami anggap seperti anak sendiri. Jadi kesedihan itu semakin bertambah. 

Perkara ketiga yang membuatkan kami amat berat hati untuk meninggalkan negeri Kelantan tentu sahaja untuk meninggalkan sahabat-sahabat penulis dan dunia sastera di negeri Kelantan. Sememangnya ramai daripada kalangan rakan-rakan penulis di negeri Kelantan yang telah kami anggap seperti saudara sendiri. Norhisham Mustaffa, Abdul Hadi Yusoff, Wadi Leta S.A, Rosli K. Matari dan CT Puspa antara nama-nama penyair yang sentiasa dekat di hati kami sekeluarga. Begitu juga nama-nama lain seperti Aziz Mohd Nor, Abd Razak Othman, Wan Aisyeah Wan Nawang, Satinah Ziran, Aiman Mohd Razali, Salman Sulaiman,Tuah Sujana dan Kamarulzaman Ismail antara penulis yang sentiasa berhubung diluar daripada urusan rasmi. Begitu juga dengan dunia sastera di negeri Kelantan khususnya. Kalau diikutkan hati, aku nak menyelesaikan urusan Anugerah Sastera Negeri Kelantan yang telah tertunda lebih daripada 12 tahun. Urusan awal telah pun selesai, dan kalau diikutkan perancangannya akan diadakan pada tahun ini juga. Itu 'hutang' aku dengan pada penulis dan sasterawan di negeri Kelantan. Harap-harap hutang ini dapat dilangsaikan oleh rakan yang mengantikan tempat aku. 

1 Ramadan 1436H. Ketika catatan ini dibuat, telah 5 hari kami menjadi orang utara. Alhamdulillah urusan perpindahan telah selesai. Kebanyakan barang di dalam kotak sudah dibuka. Rasanya sekitar 60-70% urusan mengemas rumah telah selesai. Harap-harap dalam seminggu ini dapat dibereskan semuanya. Urusan persekolahan puteri kami juga telah selesai. Pada mulanya kami bercadang hendak mendaftarkannya di SK Methodist Parit Buntar, tetapi pada saat akhir mengubah ke SK Permatang Tok Mahat, Nibong Tebal. Melihat daripada tingkahnya, mungkin mengambil masa sedikit untuk puteri kami menyesuaikan diri di sekolah baru. Harap-harap juga dia mampu menerima dengan alam baru di sekolah yang agak berbeza dengan sekolahnya sebelum ini. Dari timur kami ke utara. Selepas ini mungkin ada lagi perpindahan, cepat atau lambat kami harus menerima penghijrahan untuk suatu yang lebih baik. Perpindahan dan penghijrahan ini merupakan satu pengalaman baru buat kami. Banyak yang kami pelajari, dan banyak juga yang kami rasai. Setiap hari hanya mampu berdoa untuk terus diberikan kekuatan dalam mengharungi semua cabaran dan kehidupan kami sekeluarga terus dirahmatiNya.



29 March, 2015

PUTERI KAMI

Ceritanya mudah. Gambar puteri kesayangan kami disiarkan dalam akhbar Berita Harian (26 Mac 2015) dan mingguan Malaysia (29 Mac 2015). Tetapi tidak siapa yang tahu sukarnya untuk mendidik dan memupuk keyakinan diri kepada puteri kami untuk berani tampil dan membuat persembahan di hadapan khalayak ramai. Dan sehingga hari ini kami terus bersyukur dengan pemberian ini...

11 August, 2014

Alhamdulillah...

Syukur Alhamdulillah. Sekian lama meninggalkan media blog semenjak FB dan Whatsapp menjadi fenomena ramai. Lagipun tiada apa yang menarik nak diceritakan. Hidup adakalanya naik dan adakalanya turun, lumrah. Cerita kali ini berkaitan puteri tunggal aku. Alhamdulillah pada hari Khamis lepas (7 Ogos 2014) ceritanya tersiar di akhbar Berita Harian. Dalam tempoh dua-tiga tahun ini, banyak yang telah dia lalui dan artikel itu menjadi bukti. Aku dan isteri hanya mampu membimbing dan berdoa agar dia mampu menjadi orang yang berjaya. Insyaallah...