28 September, 2006

Salam Ramadhan Penuh Keinsafan
















Agak terlewat aku menulis sesuatu untuk bulan Ramadhan ni, bukan tak ada masa cuma masalah idea yang membuatkan blog ini tidak terusik lebih dari seminggu. Sebenarnya kedatangan Ramadhan banyak menimbulkan nostalgia, bukan sahaja buat aku tetapi aku yakin pada semua orang. Seingat aku, mula belajar berpuasa semasa darjah 3-4 dan selepas itu setiap tahun aku cuba mengenapkan puasa aku. Part yang best mestilah masa gi beli baju raya masa bulan puasa ni. Biasanya ayah akan bawa aku dan adik2 beli baju kat Parkson di Butterworth. Lepas tu yang paling best mestilah masa nak sambut raya, ramai sedara mara yang balik. Oleh kerana aku sekeluarga tinggal dengan tuk wan dan opah aku jadi secara tak langsung aku menjadi tuan rumah kepada sepupu-sepupu aku yang balik beraya. Macam-macam nostalgia yang pernah kami lalui dan sememangnya manis untuk dikenang. Masuk sekolah menengah, semasa di tingkatan 4-5 aku terpaksa berpuasa di hostel. Satu pengalaman baru buat aku, walaupun pada mulanya macam nak menitis air mata gak tapi akhirnya semua pengalaman tu menjadi sesuatu yang tak ternilai buat aku. Lepas sekolah lain pulak jadinya, masa bulan puasa ni aku menjadi pekerja tetap Pak Ngah dan Paksu menjual kueh teow kerang dan mee kari di pasar Ramadhan. Memang best masa time ni, sambil berniaga sempat-sempat lagi ushar awek yang lalu-lalang kat depan tu.
Kenangan semasa berpuasa di UiTM pun tak kurang banyaknya. Oleh sebab ramai yang menumpang dalam bilik maka kami terpaksa menipu semasa nak ambil makanan kat dewan makan. Caranya, letak lilin kat Kad Dewan Makan tu. Bila pekerja kat situ dah tanda dan balik ke bilik, bekas tanda yang dibuat atas lilin tu boleh dihilangkan. Dan rutin itu berulang 2-3 kali untuk satu kad dan akhirnya penuhlah juadah dalam bilik yang cukup untuk 20 orang berbuka puasa.
Esok aku akan pulang ke Parit Buntar untuk bercuti dan berpuasa di sana. Apa yang bestnya kat kampung aku ni, masa bulan puasa ni ada juadah istimewa iaitu kerang rebus yang dicicah dengan kuah kacang. Memang best giler makan kerang ni, dan aku tak sabar2 lagi nak balik pekena kerang rebus dengan member2. Memang aku dok mengidam sangat ni pasal setahun sekali jer dapat makan kerang rebus stail ni. Bukan tak boleh buat masa bulan lain, tapi feel bulan puasa tu menjadikan ianya lebih menarik dan sedap. Buat semua yang melawat ke blog ni, aku ucapkan Selamat Berpuasa. Semoga kedatangan Ramadhan ini disambut dengan penuh keinsafan. Sesekali semasa mengadap timbunan juadah atas meja tu, seharusnya kita berfikir tentang saudara seagama kita di negara lain yang mungkin hanya berbuka dengan segelas air sahaja...

1 comment:

syaidul said...

aku suka char kue tiau....hang balik boleh bungkus ke???