20 November, 2006

Iswaraku...oh...Iswaraku...

Emm...keriangan anak aku ini mungkin kerana ketawakan aku yang terkena dengan kereta sendiri. Baru minggu lepas aku menulis dan memuji tentang kereta kesayangan aku dan akhirnya mungkin untuk menguji kesetiaan, ia mula membuat ragam. Alkisahnya, sebelum aku ke Kuantan baru ni, aku telah menukar wiper kereta aku yang dah mula berbunyi kerana getahnya dah makin haus. Maklumlah, musim2 hujan ni wiper sememangnya penting untuk kereta. Semuanya berjalan lancar semasa aku di Kuantan, sehinggalah aku sampai ke Kuala Lumpur dan menginap di rumah mak saudara isteriku untuk bermalam.Keesokannya semasa hendak bersiap balik ke Kota Bharu, aku dikejutkan oleh kehilangan sepasang wiper yang baru aku beli. Hampeh! ada juga kutu yang teringin dengan wiper kereta aku ni. Dan sebelum bertolak balik, terpaksalah aku menukar wiper baru untuk kali kedua dalam tempoh seminggu.
Perjalanan seterusnya begitu lancar sehingga aku sampai di Machang (rumah mertua), dan malamnya semasa hendak bertolak balik ke Kota Bharu, iswaraku ini sekali lagi membuat hal. Kali ini wiper itu tidak boleh berfungsi dan lampu juga tidak boleh dipasang. Akhirnya terpaksa aku bermalam di Machang dan mengambil cuti keesokan harinya. RM 75.00 kos yang terpaksa dibayar untuk untuk membaiki kabel wire yang rosak dan campur Rm25.00 lagi untuk wiper baru menjadikan genap angka RM 100.00 yang terpaksa aku keluarkan di hujung-hujung bulan ni. Dan semasa dalam perjalanan balik, aku teringat tentang tulisan aku di dalam blog ini yang memuji kereta ini yang tidak pernah membuat hal. Mungkin apa yang terjadi adalah untuk menguji kesetiaan aku kepadanya. Namun, sehingga hari ini aku tetap setia dengan iswaraku...

1 comment:

Sahrunizam said...

Sdr Sharrul,

Masih ingatkah lagi kenangan sewaktu kancil saya mati kat depan masjid kuantan. tengah malam pulak tu. kesian si kamal yang terpaksa menolak kancil saya.

terima kasih. budimu sentiasa kukenang